Pendapat : Poligami

Soalan dan pertanyaan yang biasa diajukan kepada lelaki; (i) Apa basis lelaki berpoligami?, (ii) Berkahwin dua, tiga atau empat atas kerana Sunnah atau nafsu semata-mata? Terlalu banyak persoalan daripada jawapan.

Allah berfirman,

إِنَّ اللّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاء ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاء وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.” (QS. An Nahl: 90)

Sesungguhnya, Allah telah membenarkan berpoligami dan terlalu banyak manfaat di dalam syariat berpoligami. Hanya kerana kita manusia yang penuh dengan sifat tidak puas hati, menolak dan membantah segala apa yang telah Allah tetapkan. Tapi, tidak juga saya sebagai wanita rela untuk berpoligami, wallahualam. Setiap manusia itu dikurniakan dengan pelbagai sifat, perasaan dan rasa. Dan pastinya jika perkara yang berkaitan dengan perkongsian adalah sangat sensitif, apatah lagi berkongsi kasih dan sayang? “Kalau tidak kerna sayang, lautan api pun sanggupku redah“.

Berbalik pada topik asal, bolehnya melakukan poligami dalam Islam berdasarkan firman Allah SWT;

وَإِنْ خِفْتُمْ أَلاَّ تُقْسِطُواْ فِي الْيَتَامَى فَانكِحُواْ مَا طَابَ لَكُم مِّنَ النِّسَاء مَثْنَى وَثُلاَثَ وَرُبَاعَ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلاَّ تَعْدِلُواْ فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ذَلِكَ أَدْنَى أَلاَّ تَعُولُواْ

Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu menikahinya), maka nikahilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak dapat berlaku adil, maka (nikahilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.” (QS. An Nisaa: 3)

Jadi, jika diteliti, “explicitly and implicitly” ayat di atas, ia tidak menyuruh untuk berpoligami secara mutlak, walaupun ada kata perintah dalam bentuk amar yakni fankihuu… Juga tidak melarang untuk berpoligami, bagi seorang lelaki.

Malah ayat di atas jelas menunjukkan bahawa seseorang lelaki yang berniat dan mempunyai keinginan untuk berpoligami wajib berlaku adil terhadap isteri-isterinya. Namun jika tidak mampu berlaku adil, sebaiknya beliau hanya mempunyai satu isteri sahaja.

Oleh itu, harus dan wajiblah nasihatkan sang suami bahawa perlakuan adil itu bukan hanya terhad kepada nafkah batin dan zahir sahaja, tetapi adil itu haruslah menyeluruh termasuk nafkah makan dan minum, tempat tinggal, pakaian, pembelajaran dan sebagainya. Ikutkan ekonomi kita yang sekarang ini, terkadang merundum, terkadang tersungkur, bagaikan berlari 1000 meter pun tidak mampu menandingi penat mencari duit di dunia sekarang yang penuh dengan keluh dan lelah. Sememangnya wang ringgit adalah tersangat penting untuk zaman kini, tidak kira bercinta satu mahupun dua, tiga dan empat. Walhal demikian, tiada niat saya ingin meruntuhkan semangat lelaki di era ini, bukan juga memperlihatkan diri sebagai mata duitan, tetapi itulah hakikatnya sekarang. Adil itu seharusnya menyeluruh dan bukan separuh. Kerana kebanyakan masyarakat zaman ini atau lebih spesifiknya lelaki di zaman ini, pengertian adil itu lebih tertumpu kepada adil dari segi perhatian dan kasih sayang. Ye saya tahu, sebagai lelaki anda mampu untuk memberi kasih sayang yang berbelah bahagi kepada ramai wanita, tidak dinafikan lagi bahawa Allah jua yang memberi sifat yang sedemikian. Tetapi perlulah kita sesama manusia saling ingat mengingati, bahawa jika keadilan yang diharapkan oleh setiap wanita yang dipoligamikan itu tidak tercapai, di manakah azalinya niat anda untuk berpoligami jika anda hanya mampu berlaku adil terhadap diri sendiri dan tidak kepada isteri-isteri anda? Adakah itu dianggap sunnah seperti yang dilakukan oleh Rasulullah SAW? Oleh itu, adil itu haruslah bersifat lahiriah. Menyeluruh dari pelbagai aspek dan tatacara.

Lihat pula ayat ini,

QS.4. An Nisaa’:

وَلَن تَسْتَطِيعُوۤاْ أَن تَعْدِلُواْ بَيْنَ ٱلنِّسَآءِ وَلَوْ حَرَصْتُمْ فَلاَ تَمِيلُواْ كُلَّ ٱلْمَيْلِ فَتَذَرُوهَا كَٱلْمُعَلَّقَةِ وَإِن تُصْلِحُواْ وَتَتَّقُواْ فَإِنَّ ٱللَّهَ كَانَ غَفُوراً رَّحِيماً

“129. Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri(mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai), sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari kecurangan), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Allah jelas menetapkan, jika si suami sedar akan dirinya yang tidak mampu untuk berlaku adil terhadap isteri yang sebelumnya, adalah lebih baik kamu berkahwin hanya satu. Hal ini kerana, Allah melarang kita dari membiarkan yang lain seperti “ditelan mati mak, diluah mati bapa“. Senang cerita, terasa diri layak sedangkan yang masalah yang dahulunya pun bagaikan bertahun-tahun belum tentu selesai, mahu tambah masalah baru. Seperti gali lubang, tutup lubang.

Saya petik kata-kata dari Syaikh Ahmad Muhammad Syakir berkata,

Anehnya para penentang poligami baik pria maupun wanita, mayoritas mereka tidak mengerti tata cara wudhu dan sholat yang benar, tapi dalam masalah poligami, mereka merasa sebagai ulama besar!

Tergelak kecil apabila kita mengaji lebih mendalam berkaitan topik sebegini. Perkataan beliau ini, kiranya cukup menjadi bahan renungan bagi orang-orang yang menentang mahupun menyokong poligami tersebut, hendaknya mereka lebih banyak dan lebih dalam mempelajari ajaran agama Allah kemudian mengamalkannya sampai mereka menyadari bahwa sesungguhnya aturan Allah akan membawa kebahagiaan di dunia dan akhirat.

Bila berbicara tentang poligami, beria-ria sungguh bagaikan sudah khatam seluruh bab poligami. Jadi, bagi yang telah menikah, pesannya setialah kepada isteri anda, jangan menduakan cintanya, sayangilah keluarga anda dan hiduplah tenteram jauh dari pertikaian, karena itu merupakan sunnah Rasul yang sesungguhnya. Nabi Muhammad pernah bersabda, “Menikah adalah sunnahku, siapa yang membenci sunnahku bukan umatku”

Jangan sampai salah menginterpresentasikan makna menikah menjadi poligami. Menikah di sini, dasarnya berumah tangga, dengan memiliki rumah tangga, dimana memiliki tanggung jawab dalam menafkahi keluarga, mendidik anak-anak menjadi cerdas dalam ilmu agama, menciptakan keluarga yang saleh dan saleha, menjaga kerukunan jauh dari hal yang dimurkai Allah, tentu merupakan amalan yang sungguh luar biasa disisi Allah dan bentuk sunnah Rasul yang sebenarnya.

Tulisan ini sama sekali tidak ada maksud untuk tidak memperbolehkan poligami apalagi anti-poligami. Meskipun intinya monogami lebih baik dari poligami, tapi justeru salah juga bagi yang melarang poligami bahkan mengharamkannya sebagaimana yang terjadi dalam kekristenan. Padahal dalam kitab suci manapun belum ditemukan adanya ajaran yang mengharamkan poligami, yakinlah tidak ada ajaran dalam kitab samawi manapun yang melarang poligami. Para Nabi dahulu melakukan poligami, tidak ada yang mempersoalkannya dalam masyarakat berstatus apapun, keluarga mereka juga tidak mempersoalkan, bahkan Allah sendiri tidak mempermasalahkannya, jadi umat buatan siapakah Kristen itu sehingga mempermasalahkan apa yang tidak dipermasalahkan Allah dan Nabi sendiri? Seperti yang dikatakan sebelumnya bahwa poligami dapat menjadi solusi dalam kondisi tertentu, contohnya demi menolong dan memberikan perlindungan terhadap kaum wanita sebagaimana motif Nabi Muhammad dalam berpoligami. Dan juga Poligami tentu lebih baik dari pada freesex dan perilaku seks yang menyimpang. Oleh itu, tetapkan niat dan motif, jangan terlalu ghairah dengan nafsu serakah semata-mata dan adalah lebih baik untuk cross refer kisah sejarah Rasulullah dalam setiap perkara yang ingin dilakukan sama ada melibatkan diri sendiri mahupun orang lain.


F.R

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s